Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sebelum Tewas Gantung Diri, Kadus di Payangan 'Pamit' lewat Facebook

Husna Rahmayunita Rabu, 14 Oktober 2020 | 19:48 WIB

Sebelum Tewas Gantung Diri, Kadus di Payangan 'Pamit' lewat Facebook
ILUSTRASI. Tim Inafis Polres Tangerang Kota saat menunjukan lokasi Warga Keturunan Tionghoa gantung diri, Jumat (18/9/2020) (BantenHits.com/Rifat Alhamidi)

Kepala Desa Bukian Made Junartha terkejut membaca status yang dibagikan korban ke Facebook.

SuaraBali.id - Made Yudana (48), Kepala Dusun Bukian, Kecamatan Payangan, Kabupaten Gianyar ditemukan tewas gantung diri, Rabu (14/10/2020).

Kejadian tersebut menggegerkan warga. Diketahui, sebelum meninggal, korban sempat mengunggah status di Facebook.

Jenazah korban pertama kali ditemukan oleh kepala desa sekitar pukul 11.00 Wita.

Dikutip dari Beritabali.com, (jaringan Suara.com), menurut keterangan sepupu korban, I Wayan Kartawan (48), Made masih melakukan aktivitas seperti biasa pada pukul 07.00 Wita.

Selanjutnya korban berangkat ke kantor Desa Bukian untuk gotong-royong bersama perangkat Desa Bukian.

Namun usai kegiatan tersebut, Kepala Desa Bukian Made Junartha terkejut membaca status yang dibagikan korban ke Facebook.

Ilustrasi gantung diri (Shutterstock)
Ilustrasi gantung diri (Shutterstock)

Unggahan itu isinya menyampaikan permintaan maaf kepada teman, keluarga dan masyarakat. Korban juga meminta untuk diantar ke kuburan serta diharapkan untuk mengasuh anak-anaknya.

Curiga dengan status tersebut, Made Junartha pun mencari korban ke sawah di sebelah selatan kuburan Desa Adat Bukian.

Setibanya di TKP ternyata, korban sudah dilihat mengantung dirinya di gubuk. Korban mengikat lehernya dengan tali plastik warna hijau yang dikaitkan pada sebuah balok lambang.

Kapolsek Payangan, AKP I Made Tama ketika dikonfirmasi membenarkan kejadian tersebut. Ia mengatakan pihaknya sudah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP).

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait