Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pura-pura Dibegal, Modus AR Gasak Uang Milik Bosnya di Ubud

Husna Rahmayunita Jum'at, 09 Oktober 2020 | 16:38 WIB

Pura-pura Dibegal, Modus AR Gasak Uang Milik Bosnya di Ubud
Ilustrasi penangkapan.

Setiba di Polsek Sukawati, AR mengarang cerita seolah aksi begal tersebut benar terjadi.

SuaraBali.id - Polsek Sukawati mengamankan AR (23) seorang buruh harian lepas di Ubud atas kasus pencurian.

AR kedapatan mencuri uang milik bosnya I Ketut Surata (35), warga Banjar, Kutuh Kaja, Desa Pentulu, Kecamatan Ubud.

Modusnya yakni pura-pura dibegal sehingga membuat bosnya percaya dan iba kepadanya.

Dikutip dari Beritabali.com (jaringan Suara.com), Kanitreskrim Polsek Sukawati, Iptu Anak Agung Gede Alit Sudarma mengungkap aksi pencurian yang dilakukan AR.

AR awalnya mengaku diminta bosnya untuk membeli gas. Tak lama, ia kembali ke bosnya dan mengaku telah menjadi korban begal di jalan tanjakan simpang tiga Jagaraga, Desa Celuk, Kecamatan Sukawati, pada Rabu (7/10/2020) sekitar pukul 16.00 WITA.

Pengakuan tersebut membuat korban percaya sehingga mengajak AR untuk melapor ke Mapolsek Sukawati karena merasa dirugikan.

Setiba di Polsek Sukawati, AR mengarang cerita seolah aksi begal tersebut benar terjadi.

AR bercerita dirinya diminta membeli gas ke PT Panca Jaya Gas dengan mengendarai mobil pick up sekitar pukul 15.00 WITA.

Ilustrasi begal. (Shutterstock)
Ilustrasi begal. (Shutterstock)

Namun sebelum tiba di lokasi, ia mengaku dicegat oleh dua pria. Bahwa dua orang tersebut mengendarai sepeda motor Jupiter yang satu menggunakan baju kuning dan yang dibonceng menggunakan baju hitam.

Pada saat itu kedua jempol tangan AR katanya diikat menggunakan tali krip.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait