Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Lewat Neugtreug, Jaya Dwara Percussion Sampaikan Pesan Ini di FMT 2020

Arendya Nariswari Kamis, 29 Oktober 2020 | 22:44 WIB

Lewat Neugtreug, Jaya Dwara Percussion Sampaikan Pesan Ini di FMT 2020
Jaya Dwara Percussion tampil enerjik di Festival Musik Tembi 2020. (YouTube/Forum Musik Tembi)

Sukses pukau penonton dengan karawitan Sunda, Jaya Dwara Percussion tampil enerjik di FMT 2020.

SuaraBali.id - Jaya Dwara Percussion, menjadi grup musik tradisi baru yang tampil pada pagelaran Festival Musik Tembi 2020. Pada FMT 2020 kali ini, kelompok musik perkusi asal Sumedang, Jawa Barat tersbebut membawakan karya nan penuh makna.

Dibawakan dengan alat musik karawitan Sunda yang kental akan nuansa khas Jawa Barat, Jaya Dwara Percussion membawakan pentas berjudul 'Neugtreug'.

Neugtreug sendiri jika diartikan dari bahasa Sunda, artinya yakni bersikukuh dengan pendirian yang diyakini tanpa peduli akan pendapat orang lain.

Karya ini mencoba menyampaikan intepretasi sikap seseorang ketika 'neugtreug' mempertahankan argumen serta superioritanya atas pendapat orang lain.

Jaya Dwara Percussion membawakan pentas 'Neugtreug' dalam acara FMT 2020. (YouTube/Forum Musik Tembi 2020).
Jaya Dwara Percussion membawakan pentas 'Neugtreug' dalam acara FMT 2020. (YouTube/Forum Musik Tembi 2020).

Dalam sebuah wawancara yang disiarkan langsung melalui channel YouTube Forum Musik tembi, Jaya Dwara Percussion mengaku sangat senang bisa mendapatkan kesempatan tampil di Festival Musik Tembi 2020.

"Motivasi kami ikut dalam FTM 2020, tujuan utamanya yaitu mengembangkan relasi ya, khususnya di dunia musik tradisi baru. Selain itu, untuk memperkenalkan kelompok kecil kami Jaya Dwara Percussion di kancah nasional maupun internasional," tutur salah seorang anggota Jaya Dwara Percussion.

Jaya Dwara Percussion membawakan pentas 'Neugtreug' dalam acara FMT 2020. (YouTube/Forum Musik Tembi 2020).
Jaya Dwara Percussion membawakan pentas 'Neugtreug' dalam acara FMT 2020. (YouTube/Forum Musik Tembi 2020).

Penampilan Jaya Dwara Percussion kala itu sangat apik dan tentu saja, nuansa khas Sunda-nya begitu terasa. Mengenakan baju kombinasi batik, dan ikat kepala totopong, masing-masing personel tampil enerjik ketika membawakan pentas bertajuk 'Neugtreug' tersebut.

Sebagai informasi, Festival Musik Tembi (FMT) 2020 masih akan digelar sampai dengan 31 Oktober mendatang. Selain akan di selenggarakan secara daring, dengan mengusung tema “Kembul Tumandhang” konsep dan program FMT 2020 ini dititikberatkan pada proses kreatif bekerja secara bersama-sama.

Tak hanya itu saja, program FMT 2020 ini juga akan menggali isu lokal tentunya dengan tetap mengikuti protokol kesehatan.

Setiap tahunnya FMT hadir sebagai laboratorium untuk menggali kekayaan bunyi nusantara serta ruang dialog untuk mencari kemungkinan-kemungkinan musik tradisi baru di Indonesia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait